Bingung Menentukan Pilihan Pengalaman Pertama Magang, Antara Ikut Dengan Teman Ataukah BertahanNama : Lala
E-mail : hxxstela@gmail.com
Judul : Pengalaman pertama magang di kantor
Isi Konsultasi : Saya ada masalah ttg magang dmn saya sudah dikontrak slm 8 bulan di suatu tmpt, nah trnyt tmen2 saya pd ngjk magang brengan nyari tmpt lain gt .. saya berasa left over bgt klo saya hrs stuck disitu sndirian lg di sisi lain ga enak jg sm hrd nya yg udh kontrak saya 8 bln .. malah klo bs 1 taon ktny .. saya suru gantiin karyawan disitu soalnya , nah kan keder deh , kesannya ga komitmen gt klo cmn 4 bulan disono trus mabur ke yg laen . Tp jealous jg liet tmen2 lain pd magangnya enak rame2 dan jauh lbh santai pula..sdgkn saya hanya sndirian disana dan anak magang sndiri, udh dianggep kek org kerja disitu karna sbrnernya mrk mmg ga trima anak magang sih itu krna ada kenalan manajer disitu aja mkny bs msuk.. Bgmn ya baiknya ? Serba salah ya .. ga bs bayangin aja sih 8 bulan disono sdgkan bru smingguan aja udh gimana gt jenuhnya bosenn byk peraturann ( bener2 ga boleh pegang hp dan fngerin musik samsek disana ) … hrdnya sih bujukkin mlu biar tahan2in hmm karna saya jg bw nama baik kenalan saya itu jg kan .. Lingkungan kerjanya sih enak org2nya super ramah tp ya gt saya muda sndiri jd ga smua topik bs msk jg kan .. mrk sdh kerja lama disana dan utk berbaur ya butuh kesiapan mental dan usaha .. positifnya disitu klo buat pengalaman dan kompensasi saya jauh lbh tngg dbanding yg laen .. yah plus minus deh. tlg dibantu ya sy bener2 pusing galau hehe thank youuu

Jawab

Menentukan Pilihan Tempat Pengalaman Pertama Magang – Teman terkadang memiliki pesonanya sendiri dalam mempengaruhi kehidupan kita. Oleh sebab itu ada nasehat bijak dari orang terdahulu, dimana “kualitas dirimu adalah cerminan dari orang-orang terdekatmu. Saat engkau berteman dengan pemahat besi, tentu kita juga akan terkena panasnya tungku untuk menempa besi tersebut. Namun jika kita berteman dengan penjual parfum tentu kita juga akan harum seperti parfum yang di jual oleh teman kita”.

Menentukan Pilihan Tempat Pengalaman Pertama Magang

Nah untuk mba lala, sebelum mengambil keputusan cobalah menimbang ulang untung dan ruginya. Misalnya saja mba lala lebih berat untuk memilih magang bersama teman anda dengan tetap bertahan di tempat yang saat ini menjadi tempat magang anda.

Perhatikan juga aspek masa depan dan kelangsungan bagi kehidupan anda nantinya. Karena jika salah dalam memilih, maka bukan Cuma berdampak pada diri sendiri melainkan juga akan berdampak pada hubungan anda dengan orang lain.

Saran saya adalah, sebaiknya bersabar sejenak dengan tempat magang Anda saat ini. Jika sudah sampai pada taraf seperti itu, tentu Anda sangat di harapkan oleh HRD anda. Bahkann bukan tidak mungkin karir yang anda napaki di sana akan meningkat dengan pesat. Minimal kelebihan gaji di bandingkan dengan teman-teman yang lainnya. Toh juga belum tentu, setelah anda ikut magang bersama teman, lantas Anda di satukan dalam satu divisi, mendapat jaminan bekerja disana setelah selesai magang, atau lebih bahagia. Belum lagi beban kerjanya pun tidak menjamin akan lebih ringan daripada beban kerja yang anda hadapi saat ini.

Sebenarnya dengan magang di tempat anda saat ini juga bisa bersenang-senang, misalnya saja di waktu weekend. Plus nya anda dapat lebih bersenang-senang dengan kemapanan finansial di bandingkan rekan yang lainnya saat weekend. Hubungan dengan orang yang merekomendasikan Anda tetap terhubung dengan baik, disatu sisi, hubungan dengan teman-teman yang lain juga baik. Terdapat multi keuntungan dari aspek sosial, finansial, hingga masa depan. Kemampuan hard skill dan soft skill dalam bekerja pun semakin terasah. Kedewasaan pun juga mantab, karena Anda dituntut mampu bersikap dan beradaptasi dengan rekan kerja yang usianya jauh lebih tua di bandingkan Anda.

Dan nasehat saya yang terakhir adalah, pikirkan matang-matang hal di atas. Pilihlah pilihan dengan resiko terkecil yang dapat merugikan anda kedepannya. Semoga selalu di beri kemudahan dalam bekerja. Psikologi Mania

 


admin

Pencinta Psikologi, percandu kata, hidup Psikologi Indonesia