Bibit Pamer Anak Ternyata Sumbernya Dari Sang Bunda

Opini

By: Muhamad Fadhol Tamimy

 

Bibit Pamer Anak. Dunia  terus  melaju  dan  akan  terus  berkembang  yang  selalu  diikuti  dengan  sebuah  trend  hits  di  setiap  zamannya,  mulai  dari  komunikasi,  gaya  hidup,  beribadah,  hingga  life  style  di  sekelilingnya.

Olahraga,  traveling,  dan  shopping  yang  kerap  kali  di  lakukan  oleh  masyarakat  indonesia  khususnya  dan dunia  pada  umumnya,  pun  tak  hanya  sekedar  menjadi  sarana  tempat  menjalankan  sebuah  hajat  saja,  namun mulai  beranak-pinak  peruntukannya.  Baik  itu  untuk  sebuah  eksistensi,  adu  gengsi,  interaksi  hingga  style pamer  modern  sosial  media  masa  kini.

Menurut  data  yang  dilakukan  oleh  eMarketer.com  jumlah  pengguna  sosial media  dengan  platform  facebook sendiri, penggunaannya  meningkat  dari  tahun  ke  tahun.

Pada  tahun  2013  tercatat  pengguna  Internet di  seluruh  dunia  mencapai  pegguna  sebesar  1,91  Milyar  dan  di prediksi  sampai  dengan tahun  2017  sebesar  1,771  Milyar,  dan  hal  Itu  merupakan 69,6%  dari  pengguna jejaring sosial  atau  sebanyak  54,7%  dari  pengguna  internet  atau  sekitar  23,5%  dari keseluruhan  total  penduduk dunia.

Di  indonesia  sendiri,  menempati  posisi  ke  dua  setelah  india  yaitu  sebesar  63,2  juta  pengguna  facebook  dan di  prediksi  akan  meningkat  menjadi  108,1  juta  pengguna  di  akhir  tahun  2017  (eMarketer.com).  Dengan banyaknya  pengguna  sosial  media  tersebut  maka  apabila  tak  di  sikapi  dengan  baik,  justru  akan  berpotensi menjadi  boomerang  bagi  generasi  bangsa  ke  depan,  terutama  potensi  konflik  sosial  di  dalamnya.

Sebuah  trend  penggunaan  sosial  media  yang  bergelombang,  menjadikan  setiap  insan  masa  kini,  akhirnya menjadikan  sosial  media  sebagai  sebuah  trend  gaya  hidup.  Mungkin  era  kemunculan  sosial  media  dahulu saat  Mark  Zuckenberg  dan  kawan-kawan  meluncurkan  facebook,  di  awalnya    facebook  memiliki  tujuan  untuk menghubungkan  koneksi  antar  setiap  manusia.

Namun  seiring  dengan  penggunaanya  yang  mulai menunjukkan  peningkatan,  pada  akhirnya  keterhubungan tersebut,  berganti  dengan  penggunaan  untuk kebutuhan,  keuntungan,  keintiman,  hingga  penipuan.

Perubahan  dalam  trend  gaya  hidup  tersebut  tak  luput  pula  menjangkiti  para  wanita  maupun  pria  yang berusia  muda  hingga  paruh  baya.

Untuk  mensahihkan  opini  penulis,  monggo  untuk  di  telisik  lebih  lanjut  di media  sosial  yang  anda  miliki.  Kita  bisa  melihat  di  beberapa  timeline  facebook,  instagram,  dan  juga  path yang  mana  para  wanita  maupun pria,  luar  biasa  intens  menghiasi  update-an  informasi  sembari mencantumkan  foto  diri.

Bibit Pamer Anak

Dan  sangat  disayangkan  sekali  aktivitas  ini  pun  ternyata  menjangkiti  pula  para  ibu-ibu  yang  juga  getol melakukannya.  Tak  cukup  sampai  disitu  saja,  bahkan  anak  yang  masih  lucu  dan  imut-imut  pun  disasar untuk  aktif  ikut  berpose  bagai  supermodel.

Anak-anak  yang  sejatinya  memiliki  potensi  untuk  mampu  menjadi  superkids  cerdas  dan  humble  merakyat, akibat  dari  “pendzholiman”  sang  ibu  secara  tidak  langsung,  membuatnya  canggung  jika  dalam  sehari  tidak eksis  pamer  foto  diri,  untuk  ditunjukkan  ke  khalayak  ramai  sosial  media.

Jalan  sedikit  dengan  bayinya  jepret,  bangun  tidur  jepret,  baju  baru  jepret,  makan  di  restorat  jepret, barangkali  simpenan  (bapak)  baru  pun  terlupa  di  jepret  pula  hehe  hati-hati  perang  dunia  tong.

Anak  yang  sejatinya  lucu  nan  menggemaskan  tersebut,  oleh  akibat  kebiasaan  dari  sang  ibu  jeprat-jepret tanpa  takaran,  akhirnya  membuat  anak  berpotensi  untuk  ikut-ikutan  lebay  action  di  depan  kamera.

Ditakutkan  nantinya,  jika  sang  anak  telah  terlalu  overdoses  semenjak  kecil  di  biasakan  untuk  take  action setiap  beraktivitas,  bisa  jadi  sang  anak  akan  cemas  jika  sekali  waktu  saja  tidak  berfoto.  Dan  apabila kecemasan  tersebut  telah  terakumulasi,  pada  akhirnya  jika  tidak  ditangani  secara  serius  menjadi  sebuah gangguan  psikologi.

Sejatinya  belanja  ataupun  beberapa  akitivitas  lainnya  merupakan  hal-hal  yang  sebaiknya  di  lakukan  atas dasar  kebutuhannya,  bukan  karena  unsur  ingin  di  lihat  oleh  orang  di  sekitarnya.  Hal  tersebut  jika  terlalu lebay  di  lakukan,  pada  akhirnya  menimbulkan  suatu  kecemburuan  sosial  di  sekitarnya.

Menampakkan  sisi  high  class  dengan  berlatar  tempat  pusat  perbelanjaan,  restoran  mahal  pun  ramai-ramai  di update  di  beragam  platform  sosial  media.  Lalu  sebenarnya  apa  yang  di  cari?

Menampilkan  hal-hal  aktivitas  dengan  caption  dan  foto  sebenarnya  tak  ubahnya  semisal  mirip  dengan  para aktor/artis  hedon  masa  kini.

Ingatlah  bahwa  artis  pun  yang  menampilkan  ke-lebayan-nya  di  sosial  media  pun  tak  akan  lagi  mempesona  di  mata  khalayak,  justru  dengan  tampil  begitu  mereka  menjadi  memuak-kan  sebagian  besar  para  penonton. Dan  pada  Akhirnya  aksi  pamer  kaya  yang  di  tampilkan  tersebut  menjadi  arena  penipuan  public  secara  tak sadar.

Mengajarkan  anak  dengan  pendidikan  yang  lebih  peka  terhadap  kondisi  sosialnya,  akan  lebih  baik dibandingkan  mengajarkan  anak  jeprat-jepret  pamer  di  sosial  media.  Terkhusus  untuk  para  ibu-ibu  yang memiliki  anak  bayi,  mungkin  kebanggaan  dan  rasa  cinta  bisa  di  alihkan  dengan  beberapa  kegiatan  yang positif,  tanpa  perlu  di  umbar  di  depan  kamera.

Toh  meskipun  “menurut  pribadi”  tidak  merugikan  orang  lain,  bukan  berarti  hal  tersebut  secara  menyeluruh benar  adanya.  Terkadang  ada  beberapa  potensi  konflik  yang  bisa  saja  muncul  akibat  kepameran  yang  di lakukannya,  dengan  menjadikan  anak  model  pemeran  utamanya. Karena  anak  adalah  miniatur  yang  akan mudah  meniru  dan  mencontoh  perilaku  orang  tuanya,  oleh  sebab itu  jadilah  orang  tua  yang  mampu mencontohkan  sisi  kebaikan,  bukan  pamer  yang  tak  terelakkan.

Penulis adalah Redaktur Psikoma